Sejak tahun 1950-an, orang percaya bahwa lemak jenuh tidak baik bagi kesehatan manusia. Dan anggapan ini telah dipercaya oleh banyak dokter dan pakar nutrisi mainstream. Namun para dokter dan nutrisi medis holistik justru menemukan bahwa anggapan ini hanyalah mitos belaka karena tidak kuat dalam bukti penelitian ilmiah.

Banyak bukti penelitian ilmiah justru mengatakan bahwa mengonsumsi minyak jenuh tidak berhubungan dengan resiko sakit jantung, stroke, diabetes tipe 2 dan kanker.

Anggapan bahwa minyak jenuh tidak baik untuk kesehatan, awalnya didasarkan pada studi observasional yang menunjukkan bahwa negara-negara yang mengkonsumsi banyak lemak jenuh memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi oleh karena penyakit jantung.

Hipotesis diet-heart menyatakan bahwa lemak jenuh meningkatkan kolesterol LDL dalam darah, yang kemudian diduga menyumbat arteri dan menyebabkan penyakit jantung.

Meskipun hipotesis ini tidak pernah terbukti pasti, sebagian besar pedoman diet resmi didasarkan pada pandangan ini.

Menariknya, banyak penelitian terbaru tidak menemukan kaitan antara konsumsi lemak jenuh dan penyakit jantung.

Dalam artikel yang dimuat oleh HealthLine.com, ada 5 studi terbesar dan terlengkap yang melibatkan ratusan ribu partisipan tentang masalah ini.

 

  1. Penelitian Hooper L, dkk. Pengurangan asupan lemak jenuh untuk penyakit kardiovaskular. Cochrane Database Systematic Review, 2015.

DETAIL: Ini adalah tinjauan sistematis dan meta-analisis dari uji coba terkontrol secara acak, yang dilakukan oleh kolaborasi Cochrane – suatu organisasi ilmuwan independen.

Ini mungkin ulasan terbaik yang dapat Anda temukan saat ini, dan termasuk 15 uji coba terkontrol secara acak dengan lebih dari 59.000 peserta.

Masing-masing penelitian ini memiliki kelompok kontrol, mengurangi lemak jenuh atau menggantinya dengan jenis lemak lain, bertahan selama setidaknya 24 bulan dan melihat pada titik akhir yang keras, seperti misalnya serangan jantung atau kematian.

HASIL: Studi ini tidak menemukan efek yang signifikan secara statistik dari pengurangan lemak jenuh, sehubungan dengan serangan jantung, stroke atau semua penyebab kematian.

Meskipun mengurangi lemak jenuh tidak memiliki efek, mengganti sebagian dengan lemak tak jenuh ganda menyebabkan 27% lebih rendah risiko kejadian kardiovaskular (tetapi bukan kematian, serangan jantung atau stroke).

KESIMPULAN: Orang-orang yang mengurangi asupan lemak jenuh memiliki kemungkinan yang sama untuk mati, atau mendapat serangan jantung atau stroke, dibandingkan dengan mereka yang makan lebih banyak lemak jenuh.

Namun, mengganti sebagian lemak jenuh dengan lemak tak jenuh ganda dapat mengurangi risiko kejadian kardiovaskular (tetapi bukan kematian, serangan jantung atau stroke).

Hasil ini mirip dengan tinjauan Cochrane sebelumnya, yang dilakukan pada tahun 2011.

 

  1. Penelitian De Souza RJ, dkk. Asupan asam lemak jenuh dan trans tidak jenuh dan risiko semua penyebab kematian, penyakit kardiovaskular, dan diabetes tipe 2: tinjauan sistematis danmeta-analisis studi observasional. BMJ, 2015.

RINCIAN: Ulasan sistematis dan meta-analisis ini meninjau studi observasional pada asosiasi lemak jenuh dan penyakit jantung, stroke, diabetes tipe 2 dan kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Data termasuk 73 studi, dengan 90.500–339.000 peserta untuk setiap titik akhir.

HASIL: Asupan lemak jenuh tidak terkait dengan penyakit jantung, stroke, diabetes tipe 2 atau mati karena sebab apa pun.

KESIMPULAN: Orang yang mengkonsumsi lebih banyak lemak jenuh tidak lebih mungkin mengalami penyakit jantung, stroke, diabetes tipe 2 atau kematian karena sebab apa pun, dibandingkan dengan mereka yang makan lebih sedikit lemak jenuh.

Namun, hasil dari studi individu sangat beragam, sehingga sulit untuk menarik kesimpulan yang tepat dari mereka.

Para peneliti menilai kepastian asosiasi sebagai “rendah,” menekankan perlunya lebih banyak studi berkualitas tinggi pada subjek.

 

  1. Penelitian Siri-Tarino PW, dkk. Meta-analisis studi kumpulan prospektif mengevaluasi asosiasi lemak jenuh dengan penyakit kardiovaskular. American Journal of Clinical Nutrition, 2010.

DETAIL: Meta analisis ini meninjau bukti dari studi observasional tentang hubungan antara diet lemak jenuh dengan risiko penyakit jantung dan stroke.

Studi melibatkan total 347.747 peserta, yang dipantau selama 5-23 tahun.

HASIL: Selama tindak lanjut, sekitar 3% dari peserta (11.006 orang) mengembangkan penyakit jantung atau stroke.

Asupan lemak jenuh tidak terkait dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular, serangan jantung atau stroke, bahkan di antara mereka dengan asupan tertinggi.

KESIMPULAN: Penelitian ini tidak menemukan hubungan antara asupan lemak jenuh dan penyakit kardiovaskular.

 

  1. Penelitian Chowdhury R, ​​dkk. Hubungan makanan, sirkulasi, dan suplemen asam lemak dengan risiko koroner: tinjauan sistematis dan meta-analisis. Annals of Internal Medicine Journal, 2014.

DETAIL: Penelitian ini meninjau kumpulan penelitian dan uji coba terkontrol secara acak pada hubungan antara asam lemak dan risiko penyakit jantung atau kematian jantung mendadak.

Penelitian ini termasuk 49 penelitian observasional dengan lebih dari 550.000 peserta, serta 27 uji coba terkontrol secara acak dengan lebih dari 100.000 peserta.

HASIL: Penelitian ini tidak menemukan hubungan antara konsumsi lemak jenuh dan risiko penyakit jantung atau kematian.

KESIMPULAN: Orang dengan asupan lemak jenuh yang lebih tinggi, tidak berisiko tinggi terkena penyakit jantung atau kematian mendadak.

Selain itu, para peneliti tidak menemukan manfaat untuk mengonsumsi lemak tak jenuh ganda daripada lemak jenuh. Asam lemak omega-3 rantai panjang merupakan pengecualian, karena memiliki efek protektif.

 

  1. Penelitian Schwab U, dkk. Pengaruh jumlah dan jenis lemak makanan pada faktor risiko untuk penyakit kardiovaskular, dan risiko diabetes tipe 2, penyakit kardiovaskular, dan kanker: tinjauan sistematis. Penelitian Makanan dan Gizi, 2014.

DETAIL: Tinjauan sistematis ini menilai efek dari jumlah dan jenis lemak makanan pada berat badan dan risiko diabetes tipe 2, penyakit kardiovaskular dan kanker.

Peserta termasuk orang yang sehat dan juga mereka yang memiliki faktor risiko. Ulasan ini termasuk 607 studi; uji coba terkontrol secara acak, kumpulan penelitian prospektif dan studi kasus-kontrol yang bersarang.

HASIL: Mengkonsumsi lemak jenuh tidak dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung atau peningkatan risiko diabetes tipe 2.

Para peneliti menemukan bahwa mengganti sebagian lemak jenuh dengan lemak tak jenuh ganda atau tak jenuh tunggal dapat menurunkan konsentrasi kolesterol LDL dan menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, terutama pada pria.

Namun, mengganti lemak jenuh dengan karbohidrat olahan justru dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.

KESIMPULAN: Makan lemak jenuh tidak meningkatkan risiko penyakit jantung atau diabetes tipe 2. Namun, mengganti sebagian lemak jenuh dengan lemak tak jenuh ganda dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung, terutama pada pria.

 

Ringkasan dari 5 Penelitian di Atas

  1. Mengurangi lemak jenuh tidak berpengaruh pada risiko penyakit jantung atau kematian.
  2. Mengganti lemak jenuh dengan karbohidrat olahan tampaknya justru meningkatkan risiko penyakit jantung.
  3. Mengganti lemak jenuh dengan lemak tak jenuh ganda dapat mengurangi risiko kejadian kardiovaskular, tetapi hasil untuk serangan jantung, stroke dan kematian telah dicampur.

 

Saatnya Menghentikan Mitos yang Menyesatkan Ini?

Orang dengan kondisi medis tertentu atau masalah kolesterol mungkin perlu memperhatikan asupan lemak jenuh mereka (lebih selektif karena beberapa lemak jenuh seperti minyak kelapa justru mengobati masalah kolesterol).

Namun, dari penelitian-penelitian di atas cukup jelas bahwa, untuk rata-rata individu, lemak jenuh tidak memiliki hubungan yang signifikan dengan penyakit jantung.

Dari kesimpulan penelitian bahwa mengganti lemak jenuh dengan lemak tak jenuh ganda dapat mengurangi risiko kejadian kardiovaskular, mungkin ada yang berkata, “lebih baik mengganti lemak jenuh dengan lemak tak jenuh.”

Nah, ini tidak berarti bahwa lemak jenuh adalah “buruk” dibandingkan lemak tak jenuh. Lebih tepatnya adalah lemak jenuh itu netral, sementara beberapa lemak tak jenuh sangat sehat.

Dengan mengganti sesuatu yang netral dengan sesuatu yang sangat sehat, maka Anda akan mendapat manfaat kesehatan yang lebih maksimal untuk masalah jantung.

Sumber lemak tak jenuh yang sehat termasuk kacang-kacangan, biji-bijian, ikan berlemak, minyak zaitun extra virgin, dan alpukat.

Pada akhirnya, tampaknya tidak ada alasan bagi masyarakat umum untuk khawatir tentang lemak jenuh.

Ada masalah lain yang jauh lebih layak untuk perhatian Anda, seperti menghindari soft drink, junk food, mengurangi karbohidrat, mulai makan makanan sehat dan berolahraga.

 

Pendapat Profesor Harvard, Karin Michels di Tahun 2018 yang Tidak Ilmiah

Baru-baru ini banyak media dihebohkan oleh ungkapan Karin Michels, seorang professor di Hardvard yang mengatakan bahwa minyak kelapa adalah minyak yang tidak sehat. Dia mengutarakan hal ini karena minyak kelapa mengandung lemak jenuh yang tinggi.

Hal tersebut disampaikan oleh Michels dalam sebuah pidato berbahasa Jerman yang membahas mengenai kesalahan gizi pada minyak kelapa di Universitas Freiburg. Michels menjadi direktur Institut Pencegahan dan Epidemiologi Tumor.

Pidato tersebut direkam dalam video berdurasi 50 menit dan diunggah di youtube pada bulan Juli lalu. Hingga saat ini video tersebut sudah ditonton sebanyak hampir sejuta kali. Menurut Michels tingginya lemak jenuh pada minyak kelapa bisa meningkatkan kadar LDL atau kolesterol jahat, dan juga risiko penyakit jantung.

Nah, Anda tadi sudah saya belajar dari ratusan studi ilmiah yang terangkum dalam 5 penelitian besar, dan semua penelitian tersebut menyatakan bahwa lemak jenuh (minyak kelapa termasuk di dalamnya) tidak berhubungan dengan resiko sakit jantung, stroke, diabetes tipe 2 dan kanker. Jadi boleh dikata bahwa apa yang dikatakan oleh Karin Michels adalah tidak benar dan tidak terbukti ilmiah.

Anda tahu bahwa sains itu ilmu pasti, bukan ilmu asumsi. Namun sayang sekali, apa yang diungkapkan oleh Michels ternyata hanyalah ilmu asumsi saja karena dasar ilmu yang dia pakai adalah anggapan “kadaluarsa” yang belum terupdate dengan ratusan penelitian yang ada selama ini.

Bukan hanya pendapat Michels bertentangan dengan penelitian ilmiah (bukan penelitian asumsi), ia juga bertentangan dengan banyaknya bukti sejarah (minyak kelapa telah dipakai ribuan tahun lalu untuk kesehatan) dan banyaknya bukti kesaksian mereka yang memakai minyak kelapa untuk kesehatan.

PS: Artikel ini didukung oleh referensi-referensi ilmiah dan sah. Anda bisa melihat referensi-referensi ilmiah tersebut dengan mengklik tulisan-tulisan di atas yang memiliki link referensi.

Medis Holistik, Awan (Andreas Hermawan)

 

©2019 DutaSehat.com all rights reserved.

WhatsApp chat

Masuk dengan data akun Anda

atau    

Lupa rincian login Anda?

Buat Akun

%d blogger menyukai ini: