Hipertiroid terjadi ketika ada terlalu banyak hormon tiroid dalam tubuh Anda. Kondisi ini juga disebut tirotoksikosis. Kelenjar tiroid yang terlalu aktif atau membesar dapat menghasilkan lebih banyak hormon tiroid.

Tiroid Anda adalah kelenjar berbentuk kupu-kupu di bagian depan leher Anda. Ini menghasilkan hormon tiroid yang disebut T3 dan T4. Hormon-hormon ini:

  • membantu tubuh Anda menggunakan energi,
  • membantu menyeimbangkan suhu tubuh,
  • membantu otak, jantung, dan organ-organ lainnya berfungsi dengan baik.

Beberapa jenis hipertiroidisme mungkin bersifat genetik. Dalam beberapa kasus, kanker tiroid juga dapat menyebabkan tiroid yang terlalu aktif.

Gejala Hipertiroid bisa serupa dengan masalah kesehatan lainnya. Kisaran gejalanya meliputi:

  1. penurunan berat badan mendadak,
  2. nafsu makan meningkat,
  3. kecemasan, lekas marah, dan gugup,
  4. perubahan suasana hati,
  5. sulit tidur,
  6. merasa panas,
  7. berkeringat,
  8. detak jantung cepat atau jantung berdebar,
  9. kelelahan atau lemas,
  10. kelemahan otot,
  11. tremor tangan atau sedikit gemetar,
  12. pergerakan usus yang lebih sering,
  13. penipisan kulit,
  14. rambut halus, rapuh,
  15. perubahan menstruasi,
  16. kelenjar tiroid membesar (gondok),
  17. bengkak di pangkal leher,
  18. perubahan mata (menonjol),
  19. kulit tebal dan memerah di kaki bagian atas dan tulang kering.

 

Makanan yang Baik Bagi Penderita Hipertiroidisme

Makanan Rendah yodium

Mineral yodium memainkan peran penting dalam membuat hormon tiroid. Diet rendah yodium membantu mengurangi hormon tiroid. Tambahkan makanan ini ke dalam diet harian Anda:

  1. garam tidak beryodium (misal yang aman: garam laut asli, garam krosok, garam Himalaya),
  2. kopi atau teh (tanpa susu atau tanpa krim berbasis susu),
  3. putih telur,
  4. buah segar,
  5. kacang-kacangan dan mentega kacang,
  6. roti buatan sendiri atau roti yang dibuat tanpa garam beryodium dan tanpa susu,
  7. gandum,
  8. kentang,
  9. madu,
  10. sirup maple.

 

Sayuran Cruciferous

Sayuran cruciferous dan jenis lainnya dapat mengurangi tiroid Anda memroses banyak yodium. Mereka bisa bermanfaat untuk hipertiroidisme, yaitu:

  1. rebung,
  2. bok choy,
  3. brokoli,
  4. kecambah,
  5. singkong,
  6. kembang kol,
  7. sawi hijau,
  8. kubis,
  9. mustard,
  10. rutabaga.

 

Vitamin dan Mineral

Beberapa nutrisi penting untuk kesehatan tiroid dan untuk menyeimbangkan produksi hormon tiroid.

Zat Besi

Zat besi penting untuk banyak fungsi tubuh yang vital, termasuk kesehatan tiroid. Mineral ini dibutuhkan sel-sel darah untuk membawa oksigen ke setiap sel dalam tubuh Anda. Kadar zat besi yang rendah terkait dengan hipertiroidisme. Dapatkan banyak zat besi dalam diet Anda dengan makanan seperti:

  1. kacang kering,
  2. sayuran berdaun hijau,
  3. kacang-kacangan,
  4. unggas, seperti ayam dan bebek,
  5. daging merah,
  6. biji-bijian.

 

Selenium

Makanan kaya selenium dapat membantu menyeimbangkan kadar hormon tiroid dan melindungi tiroid Anda dari penyakit. Selenium membantu mencegah kerusakan sel dan menjaga kesehatan tiroid dan jaringan lainnya.

Sumber makanan selenium yang baik meliputi:

  1. kacang brazil,
  2. couscous,
  3. biji chia,
  4. jamur,
  5. teh,
  6. daging, seperti daging sapi dan domba,
  7. nasi,
  8. dedak gandum,
  9. unggas, seperti ayam dan kalkun,
  10. biji bunga matahari.

 

Seng

Seng membantu Anda memproses makanan untuk energi. Mineral ini juga menjaga sistem kekebalan tubuh dan kesehatan tiroid Anda. Sumber makanan seng meliputi:

  1. daging sapi,
  2. buncis,
  3. bubuk kokoa (cokelat),
  4. kacang mete,
  5. jamur,
  6. biji labu,
  7. domba.

 

Kalsium dan vitamin D

Hipertiroidisme menyebabkan tulang lemah dan rapuh. Massa tulang dapat dipulihkan dengan perawatan yang benar. Vitamin D dan kalsium diperlukan untuk membangun tulang yang sehat.

Makanan kaya kalsium meliputi:

  1. bayam
  2. sawi hijau
  3. kacang-kacangan berwarna putih,
  4. kubis
  5. okra
  6. susu almond

Vitamin D ditemukan dalam makanan rendah yodium ini:

  1. hati sapi,
  2. jamur,
  3. ikan penuh lemak,
  4. minyak ikan,
  5. minyak krill.

 

Lemak Sehat

Lemak yang berasal dari makanan utuh dan tidak direfinasi dapat membantu mengurangi peradangan. Ini membantu melindungi kesehatan tiroid dan menyeimbangkan hormon tiroid. Lemak non-susu penting dalam diet rendah yodium. Ini termasuk:

  • minyak biji rami,
  • minyak zaitun,
  • minyak alpukat,
  • minyak kelapa,
  • minyak bunga matahari,
  • minyak safflower,
  • alpukat,
  • kacang dan biji-bijian.

 

Rempah-rempah

Beberapa rempah-rempah dan herbal memiliki sifat anti-inflamasi untuk membantu melindungi dan menyeimbangkan fungsi tiroid. Tambahkan cita rasa alami dan dosis antioksidan ke dalam makanan sehari-hari Anda dengan:

  • kunyit,
  • cabai hijau,
  • lada hitam.

 

Baca juga: Tips Mengobati Hipertiroid Dengan Minyak Kelapa Murni, Kelapa Tua & Garam 

 

Makanan yang Harus Dihindari Jika Anda Menderita Hipertiroidisme

Banyak Yodiumnya

Makan terlalu banyak makanan yang kaya yodium atau yang diperkaya yodium dapat menyebabkan hipertiroidisme atau memperburuknya dalam beberapa kasus.

Satu sendok teh garam beryodium memberi Anda 284 mikrogram yodium. Makanan laut memiliki yodium terbanyak. Hanya 1 gram rumput laut mengandung 2 miligram (mg) yodium. Dosis yodium yang direkomendasikan adalah sekitar 1,1 mg per hari. Diet rendah yodium membutuhkan lebih sedikit.

Hindari makanan laut dan aditif makanan laut berikut ini:

  1. ikan laut,
  2. rumput laut,
  3. udang laut,
  4. kepiting laut,
  5. lobster,
  6. sushi,
  7. carrageen,
  8. agar-agar,
  9. ganggang laut,
  10. alginat,
  11. nori,
  12. kelp.

Hindari makanan lain yang mengandung yodium tinggi seperti:

  1. susu dan susu,
  2. keju,
  3. kuning telur,
  4. garam beryodium,
  5. air beryodium,
  6. beberapa pewarna makanan.

Beberapa obat juga mengandung yodium. Ini termasuk:

  • amiodarone (Nexterone),
  • sirup obat batuk,
  • pewarna kontras medis.

 

Kedelai

Sementara kedelai tidak mengandung yodium, tapi telah terbukti mengganggu beberapa perawatan untuk hipertiroidisme pada hewan. Hindari atau batasi makanan dengan kedelai seperti:

  • susu kedelai,
  • kecap,
  • tahu,
  • krimer berbahan dasar kedelai.

Sedangkan yang diperbolehkan untuk produk kedelai adalah yang telah difermentasi seperti misalnya tempe dan susu kedelai fermentasi.

 

Kafein

Makanan dan minuman yang mengandung kafein, seperti kopi, teh, soda, dan cokelat, dapat memperburuk gejala hipertiroidisme dan menyebabkan peningkatan kecemasan, gugup, mudah tersinggung, dan detak jantung yang cepat.

Jika kafein memiliki efek ini pada Anda, maka menghindari atau membatasinya mungkin merupakan pilihan yang baik. Cobalah mengganti minuman berkafein dengan teh herbal alami atau sari apel panas.

 

Saran untuk Penderita Hipertiroid

Hipertiroidisme mungkin tidak selalu dapat dicegah, tetapi dapat diobati bahkan disembuhkan. Temui dokter holistik Anda jika Anda memiliki gejala hipertiroidisme. Ikuti perawatan persis seperti yang ditentukan, termasuk semua rekomendasi diet.

Nikmati seluruh makanan buatan rumah dengan diet rendah yodium. Hindari restoran, makanan kotak atau olahan, dan olahan saus dan bumbu karena mungkin mengandung yodium tambahan.

Jika Anda menjalani diet rendah yodium, akan lebih sulit untuk mendapatkan cukup vitamin D dan kalsium. Bicarakan dengan dokter holistik atau ahli gizi Anda tentang mengambil suplemen untuk nutrisi ini.

Cari dukungan dari kelompok pendukung tiroid. Sebagian besar pembatasan diet bersifat sementara dan jika sudah sembuh, pembatasan tersebut tidak berlaku lagi untuk Anda.

Pengobatan alami untuk hipertiroid bisa dengan rutin konsumsi VCO (Virgin Coconut Oil atau minyak kelapa murni) dan konsumsi daging kelapa tua. Untuk detail informasi bagaimana mengobatinya secara alami, silahkan Anda klik DI SINI.

 

Referensi:

https://www.healthline.com/health/hyperthyroidism-diet#takeaway

 

 

©2019 DutaSehat.com all rights reserved.

WhatsApp chat

Masuk dengan data akun Anda

atau    

Lupa rincian login Anda?

Buat Akun

%d blogger menyukai ini: